Vektor G12 20mm : Penangkis Serangan Udara KRI Clurit 641

KRI Clurit 641

Di lini kanon kaliber 20 mm yang digadang TNI AL sebagai senjata penangkis serangan udara, ada nama yang relatif baru melengkapi sista (sistem senjata) pada armada kapal perang. Adalah Vektor G12 buatan Denel, manufaktur senjata asal Afrika Selatan. Vektor G12 diketahui menjadi senjata penangkis serangan udara pada 4 korvet kelas SIGMA buatan Belanda, dimana pada tiap-tiap kapal terdapat 2 pucuk Vektor G12 yang ditempatkan pada posisi samping.

Tidak hanya korvet kelas SIGMA yang menggunakan kanon ini, dua satu KCR (Kapal Cepat Rudal) terbaru TNI AL, yang juga diproduksi PT Palindo di Batam, yakni KRI Clurit 641 dan KRI Kujang 642 juga mengandalkan kanon ini sebagai senjata utama pada sisi haluan, tentunya selain ada bekal 2 set rudal anti kapal C-705. Ditilik dari sejarah penggunaanya, kanon ini di negara asalnya jamak dipasang pada kendaraan tempur lapis baja, seperti Ratel 6×6. Bahkan G12 juga banyakk diadopsi sebagai kanon andalan pada helikopter serbu. Rancangan asli Vektor G12 sejatinya mengambil inspirasi dari M693, kanon 20 mm buatan GIAT, Perancis.

Vektor G12 pasa sisi haluan KRI Clurit 641

Tampak samping Vektor G12 pada KRI Clurit/Kujang, foto : Audrey

Dari sisi performa, Vektor G12 mempunyai jarak tembak maksimum hingga 10.020 meter dan jarak tembak efektif 2.000 meter dengan amunisi HE (high explosive). Kecepatan tembak kanon laras tunggal ini mencapai 750 amunisi per menit, sedangkan kecepatan luncur proyektilnya adalah 1.050 meter per detik. Jenis amunisi kaliber 20×139 mm ini dapat memuntahkan proyektil dengan hulu ledak APC-T HEI, HEI-T, TP, APDS-T, APHEI, APHEIT, dan TP-T.

Keberadaan Vektor G12 dipandang sebagai senjata alternatif untuk kebutuhan armada kapal perang TNI AL. Sampai saat ini kapal perang TNI AL jenis korvet SIGMA belum juga dibekali sistem senjata berbasis CIWS (Close In Weapon System). Sedangkan untuk KRI Clurit dan KRI Kujang, keduanya disebut-sebut dalam pemberitaan dilengkapi dengan sistem kontrol persenjataan canggih berupa Sensor weapon control (Sewaco), yang mampu mengintregasikankanon kaliber 30 mm 6 laras sebagai CIWS. Tapi nyatanya hingga tulisan ini dibuat, kedua KRI tersebut masih mengandalkan Vektor G12 di area haluan.

Vektor G12 pada geladak KRI Diponegoro 365, salah satu korvet kelas SIGMA

Vektor G12 di geladak KRI Diponegoro 365

Alhasil , mungkin sembari menunggu kesiapan upgrade ke CIWS, Vektor G12 dipersiapkan sebagai solusi untuk senjata untuk target anti permukaan dan anti serangan udara dalam jarak dekat. Sebelum Vektor G12, TNI AL sudah menggunakan kanon kaliber 20 mm, seperti pada jenis Oerlikon dan Rheinmetall. Vektor G12 yang ada di korvet kelas SIGMA dan KCR KRI Clurit dan KRI Kujang, sama-sama dioperasikan secara manual oleh seorang juru tembak. (Haryo Adjie Nogo Seno)

Spesifikasi Vektor G12:
Negara asal : Afrika Selatan
Kaliber : 20 mm
Jarak tembak maksimum : 10.000 meter
Jarak tembak efektif : 2.000 meter
Kecepatan tembak : 750 peluru per menit
Kecepatan luncur proyektil : 1.050 meter per detik

Tentang iklan-iklan ini

12 responses to “Vektor G12 20mm : Penangkis Serangan Udara KRI Clurit 641

  1. Masih digunakan manual pakai juru tembak.. Juru tembaknya harus jago ngeceng brarti ya? ;-)

    Suka

  2. cuman bisa…hahaha…

    Suka

  3. lihat posisi tembaknya kayaknya kok ngga ergonomis ya? bisa tahan berapa lama juru tembak dengan posisi seperti itu?

    Suka

  4. gak praktis dan kuno banget untuk KCR macam clurit

    Suka

  5. blm diganti pake goalkeeper, ak-630 apa t-730 gitu…

    Suka

  6. Penggunaannya terbatas nih….cuma efektif buat nembak helikopter, MPA yang terbang rendah dan mberondong kapal nelayan asing :D

    Kayaknya kalo Clurit dipasangi Grom Composite (ZUR-23-2KG + Poprad Missiles) lebih sip….

    Suka

  7. pake ada tumbaalll dongg

    Suka

  8. sugianto harisantoso

    KCR Clurit perlu membopong, starstreak Missile, diberi rudal anti kapal C-705 dan dari kedua perangkat alat perang tsb sdh dapat diandalkan dalam ronda pulau terluar Nusantara (Roptenus). Bravo… Anak2 Bangsa…Jayalah. NKRI RAYA

    Suka

  9. Setiap KRI pokoknya harus dilengkapi senjata dan peralaran yang canggih, baik untuk menyerang maupun mempertahankan diri dan jangan lupa sdmnya persiapkan. Buat anggota DPR jangan persulit urusan keuangan kalau untuk urusan pertahanan negara demi menjaga harkat martabat bangsa. Jalesviva jayamahe

    Suka

  10. vector G12 dicoba deh buat nembak stealth 117. krn stealth 117 gk bisa ditembak dengan rudal canggih. tapi klo manual bisa. sprti pngalaman di timur tengah. stealth jatuh gara2 ditembak canon manual.

    Suka

  11. buat nembak stealth 117???????? sebelum bisa nembak dia,,, udah dihajar rudal stealth 117 duluan kaleeeeeeeeeeeeeeee!

    Suka

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s