Harpoon : Rudal Canggih Yang “Loyo” Akibat Embargo Militer

Setelah sempat berjaya di era 60-an, kembali di awal dekade 90-an TNI AL menjadi kekuatan laut di Asia Tenggara yang tampil dengan kemampuan serta daya getar tingggi. Hal ini bukan lantaran kala itu Indonesia menjadi satu-satunya pengguna armada kapal selam di kawasan ASEAN, lebih dari itu, TNI AL pada dua dekade lalu memiliki alutsista rudal anti kapal (SSM/surface to surface missile) dari jenis Harpoon buatan McDonnell Douglas (saat ini telah diakuisisi oleh Boeing Defence), Amerika Serikat.

Sebagai rudal anti kapal, Harpoon dapat diluncurkan dari beragam platform. Walau populer diluncurkan dari kapal perang (frigat atau destroyer). Dalam gelar operasinya, Harpoon mampu diluncurkan dari pesawat tempur, truk, dan hebatnya bisa diluncurkandari kapal selam. Bila disimak, fungsi dan peran operasinya bisa disejajarkan dengan keluarga rudal Exocet dan Yakhont. Berkat hadirnya Harpoon, jadilah dekade 90-an TNI-AL memiliki dua rudal SSM modern, yakni Exocet MM-38 dan Harpoon.

Ditilik dari spesifikasinya, Harpoon adalah rudal over the horizon, artinya dapat menghantam sasaran di luar batas cakrawala. Hal tersebut bisa dimungkinkan karena jangkauan Harpoon yang bisa mencapai 100 Km lebih. Dengan ragam multi platform peluncuran, Harpoon dibagi dalam beberapa tipe, untuk Harpoon yang diluncurkan dari kapal dan truk yakni RGM-84A, sedang yang diuncurkan dari pesawat yakni AGM-84, dan yang diluncurkan dari kapal selam disebut UGM-84A.

F-16 Fighting Falcon mampu menggotong AGM-84 Harpoon

Indonesia termasuk negara yang beruntung ikut mengoperasikan rudal ini, di kawasan ASEAN diketahui Singapura juga mengadopsi Harpoon. Bila Indonesia “hanya” memiliki jenis RGM-84, maka Singapura sudah mengadopsi jenis RGM-84 Harpoon untuk kelas FPB (fast patrol boat) dan jenis AGM-84 yang ditempatkan pada pesawat patroli maritim MPA (maritim patrol aircraft) Fokker 50.

Sejak diluncurkan pertama kali pada tahun 1977, saat ini populasi Harpoon diperkirakan telah mencapai 7000 unit lebih. Karena sudah hadir cukup lama, Harpoon hingga kini sudah dibuat dalam beberapa versi upgrade untuk perbaikan performa. Menurut situ Wikipedia, TNI AL disebutkan memiliki jenis rudal Harpoon versi Block 1D. Harpoon Block 1D mempunyai keunggulan pada ukuran fuel tank yang lebih besar. Block 1D mulai diproduksi pada akhir tahun 80-an, dan produksinya tak dilanjutkan pada tahun 1992 lantaran AS lebih fokus pada hangatnya isu konflik dengan Pakta Warsawa. Harpoon Block 1D dirancang untuk jenis RGM/AGM-84, jarak tembak secara teorinya bisa mencapai 124 Km, jarak tembak tergantung dari jenis platform peluncuran.

Anatomi rudal Harpoon

Kedatangan Harpoon di Indonesia menjadi satu paket dengan hadirnya frigat kelas Van Speijk dari Belanda. Setiap frigat Van Speijk dapat membawa 8 tabung peluncur. TNI AL sendiri memiliki enam jenis frigat Van Speijk. Tak ada informasi yang jelas mengenai berapa unit Harpoon yang dibeli TNI AL. Dalam hitung-hitungan standar, setidaknya (harusnya) TNI AL minimal punya 48 unit Harpoon. Ini diasumsikan bila satu frigat Van Speijk benar-benar dipersiapkan dengan 8 Harpoon.

Harpoon yang dimiliki TNI AL dikendalikan sistem monitor Sea skimming lewat radar altimeter/active radar terminal homing. Ditinjau dari segi kecepatan, Harpoon digolongkan sebagai rudal sub sonic, kecepatan luncur Harpoon yakni 867 Km per jam atau 240 meter per detik. Bila ditilik dari elemen kecepatan, Harpoon dan Exocet MM-38 sama-sama masuk kategori rudal sub sonic. TNI AL baru merasakan era rudal SSM super sonic semenjak kehadiran rudal Yakhont dari Rusia.

KRI Karel Satsuit Tubun (356), salah satu frigat TNI AL yang mampu meluncurkan Harpoon

Jika dihitung dari segi usia, jelas Harpoon Block 1D kini sudah masuk usia uzur, dan bahkan mungkin sudah tak layak operasi. TNI AL pun sebenarnya sudah berusaha memperbaharui performa Harpoon, baik dari kelengkapan suku cadang hingga pengadaan jenis terbaru. Sedikit kilas balik, akibat insiden penembakan di Timor Timur pada tahun 1991, militer Indonesia terkena embargo senjata dari Amerika Serikat, hal ini berujung paa macetnya pasokan komponen dan alat pendukung Harpoon, akibatnya Harpoon TNI AL tak bisa dioperasikan.

RGM-84 Harpoon saat meluncur dari USS Leahy

Lepas dari soal embargo, hadirnya Harpoon di Indonesia sedikit banyak juga membuat Australia resah dan merasa terancam. Australia sempat menyiratkan ketidaksukaannya, apalagi disaat yang sama TNI AU juga kedatangan penempur termodern saat itu, F-16 Fighting Falcon. Kabarnya Australia pernah melayangkan protes mengenai hal ini ke pemerintah AS yang merestui penjualan senjata ini. Dan entah kebetulan atau karena rekayasa, pada akhirnya protes Australia “terkabul”, F-16 dan Harpoon Indonesia berhasil dibuat loyo. Sebagai informasi, Harpoon juga dioperasikan oleh Angkatan Laut dan Angkatan Udara Australia.

Seiring bergulirnya era Reformasi di tahun 2005, embargo militer AS kini telah dicabut. Dan TNI pun tak ‘kapok’ pada peralatan tempur dari AS. Dikutip dari Kapablagi.com (5/12/2005), KSAL Laksamana Slamet Soebijanto menyatakan, pasca pemcabutan embargo militer oleh AS, TNI AL akan membeli rudal Harpoon. “Rudal Harpoon itu untuk kelengkapan kapal perang. Mengenai kapan waktu dan kebutuhannya, kami akan bicarakan lebih lanjut,” ujar Slamet.
Sementara itu Asisten Perencanaan dan Anggaran (Asrena) Kasal Mayjen TNI (Mar) Yussuf Solichien mengemukakan, rudal Harpoon itu nantinya akan melengkapi persenjataan dari kapal jenis fregat. “Kekuatannya hampir sama dengan rudal Exocet MM 38 yang jarak jangkaunya sekitar 80 hingga 100 kilometer. Kita memiliki peralatan untuk rudal Harpoon itu, tapi sudah tidak dipakai sejak lima tahun lalu,” katanya. Ia menjelaskan, sebelum membeli rudal harpoon, TNI AL akan membeli rudal Yakhount dari Rusia untuk dua kapal fregat yang memiliki daya jangkau lebih jauh, yakni sekitar 300 Kilometer. Rudal dengan harga sekitar empat juta dolar AS itu akan ditempatkan di satu kapal frigat dan direalisasikan 2006.

AGM-84 saat dipasang pada sayap F-18 Hornet US Navy

Dewasa ini Harpoon terus digunakan oleh AS dan sekutunya, Harpoon dimodifikasi untuk meningkatkan performa daya gempurnya, seperti versi block 1J/block1G/blockII dan yang termutakhir block III. Pada Harpoon block III, rudal ini mampu diluncurkan dengan pola VLS (vertical launching system), artinya rudal bisa ditembakkan dari posisi meluncur ke atas untuk selanjutnya mencari target sasaran sesuai koordinat yang sudah ditentukan. Pola VLS mirip yang diterapkan pada rudal jelajah Tomahawk dan rudal anti kapal Yakhont.

UGM-84 Harpoon saat lepas ke permukaan, setelah diluncurkan dari kapal selam

TNI AL Jajal Harpoon

RGM-84 Harpoon TNI AL, saat uji coba penembakkan

Pada tahun 1989 (sebelum Indonesia terkena embago senjata dari AS), TNI melaksanakan program Latihan Gabungan Laut (Latgabla) II yang berlangsung dari tanggal 23 Oktober sampai dengan 28 Oktober 1989. Dalam latihan tersebut TNI AL melakukan uji coba penembakkan Harpoon dari KRI Yos Sudarso (352). Sebagai sasaran rudal Harpoon adalah eks KRI Hiu, yang cukup menarik dalam uji coba ini sang rudal saat meluncur ke sasaran turur diikuti oleh pesawat tempur F-5 E/F Tiger TNI AU dari skadron 14. Dalam uji coba, antara Harpoon dan F-5 sempat hanya berjarak 10 meter. (Haryo Adjie Nogo Seno)

Spesifikasi Harpoon
Berat dengan booster : 691 Kg
Panjang : 4,6 meter (versi surface to surface) dan 3,8 meter (versi air to surface)
Diameter : 0,43 meter
Lebar Sayap : 0,91 meter
Berat Hulu Ledak : 221 Kg
Penggerak : Teledyne Turbojet/solid propellant booster
Kecepatan : 864 Km per jam
Pemandu : Sea skimming radar altimeter/active radar terminal homing

About these ads

10 responses to “Harpoon : Rudal Canggih Yang “Loyo” Akibat Embargo Militer

  1. gak kapok2 ya TNI beli brg AS.pasti pemerintah kita ada political need-nya.ngapain coba kita beli rudal aki2 yg mungkin sudah di hapus pentagon dari daftar arsenalnya.coba TNI selektif dalam memilih arsenal yg netral sehingga tidak terkena embargo lg atau mau memberikan alih teknologinya.kita siap buat sendiri gak perlu beli!

  2. gak kapok2 ya TNI beli brg AS.pasti pemerintah kita ada political need-nya.ngapain coba kita beli rudal aki2 yg mungkin sudah di hapus pentagon dari daftar arsenalnya.coba TNI selektif dalam memilih arsenal yg netral sehingga tidak terkena embargo lg atau mau memberikan alih teknologinya.kita siap buat sendiri gak perlu beli! badan roket kita lapan teknologinya sudah advance sejak roket kartika dilaunch tahun 60an.kita bisa! harus bisa! pasti bisa!

    • soekarnoismLEFT

      gutten tag kamerad ! klo mnurut nubie imut kek marmut ini :) harpoon msih lyk dan mumpuni kok yah lumayan sbg stop gap untuk misil kelas menengah nemenin mm-40 exo lagian khan pelan2x mo masang c-802 dan c-705 disemua KRI, kalo si buas yakhont sih jangan tanya dah..lagian integrasi launcher+radar+sistem pengendali rada ribet ngemodif na untuk misil laen tuch

  3. itu dia kamerad.sekalian aja kita embargo AS.jgn beli dr dia lg.masih baaaanyaaak supplier laen yg gak betingkah,mutu rudalnya tinggi dan lebih murah lagi (sy yakin dengan spek sama rudal rusia lebih murah dari harpoon).lagian jgn khawatir pas apa nggak di kapal kita yg dah ada.engineer kita kreatifitasnya tinggi kok (gmana gk tinggi,biplane tua kyk cureng aja bisa dibuat terbang dengan oli dari lendir hidung sapi sm teknisi kita!)kita jgn mikirin motif politik dlm memperkuat militer kita.kedepankan kepentingan nasional dan secepatnya! bg kita AL yg kuat bukanlah kemewahan,tapi kebutuhan!ingat,si vis picum parabellum! kalau mau damai bersiaplah untuk perang!apalagi tetangga dah nguji2 kesabaran!

    • soekarnoismLEFT

      wah gue banget tuh kameradd…rekomen ane seeh pasang sistem misil ASTER ama MICA dari prancis ! nemenin sepupunya si MM-40 exo jangan si MISTRAL yang masih bayi entu… sistem prancis dikombinasiin ama china dan rusky wuiih mak nyusss..vote BM-30 SMERCH MLRS for the MARINE !!!

  4. mantap kamerad. jangan lupa sistem anti KS (ASW) untuk AL kita.ancaman KS lawan sudah clear and present danger.terlalu naif kalo kita cuma menggantungkan diri dengan sistem RBU dan ranjau laut.perkuat penerbal dgn pesawat anti kapal selam minimal 6 pesawat sekelas CN235/N250 berkemampuan ASW untuk merondai seluruh wilayah perairan ZEE kita secara bergantian.jg satu helikopter ASW di setiap frigat dan korvet kita.kita kick mereka over the horizon.cuma masalah goodwill anggota H/Dewan aja.kalo TNI sih sudah pasti bilang ich bin soldaat keine verater! (kami prajurit bukan penghianat!)

  5. memang tak pernah kapok

  6. Omong2 siapa nama pilot F-5 dr skuadron 14 saat itu yg bisa menguntit Harpoon smp cm berjarak 10 meter ya? Jadi inget legenda Leo Wattimena yg katanya bs manuver dibawah jembatan Semanggi pake Mustang…hehehe.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s