Anoa : Panser Amfibi “made in Indonesia”

Anoa APC yang akan dikirim ke Lebanon

Kalau ada ranpur TNI yang paling banyak disorot tahun ini, itu tak lain adalah Anoa. Panser dari jenis APS (angkut personel sedang)-3, atau bisa disebut APC (armoured personnel carrier). Alasanya, pertama Anoa adalah panser besutan lokal (PT. Pindad) yang dirancang dengan bodi Monocoque Armoured, desainnya bisa dibilang mencontoh panser TNI AD sebelumnya, yakni VAB buatan Perancis. Bahkan Anoa berpenggerak roda 6×6. Alasan kedua, Anoa adalah panser dengan kualifikasi amfibi pertama yang dibuat di dalam negeri.

Dan, tak kalah penting, Anoa mendapat pengakuan internasional, ini dibuktikan dengan minat dari Oman, Malaysia, Nepal, dan Bangladesh untuk membeli Anoa. Boleh dibilang, Anoa adalah flagship kavaleri Indonesia, apalagi Anoa telah dilbatkan dalam satuan batalion mekanis Kontingen Garuda di Lebanon. Informasi terakhir, 13 unit Anoa telah dikirim ke Lebanon untuk memperkuat Satgas Batalyon Mekanis TNI Kontingen Garuda XXIII-D/UNIFIL.

Anoa juga dibuat versi 4x4 untuk Polri

Presiden SBY saat mencoba Anoa, tampak dibelakang SBY berupa anjungan juru tembak. Hal yang membedakan dengan panser VAB

Selain alasan-alasan diatas, Anoa kerap menarik perhatian warga, khususnya di Jakarta, sebab beberapa unit Anoa digadang sebagai ranpur Paspampres. Tak jarang Anoa terlihat “nongkrong” ibarat hiasan tanpa persenjataan di area kediaman Presiden dan Wakil Presiden.

Dari segi desain, panser ini rasanya memang “menyadur ” desain panser VAB besutan GIAT Perancis. Tapi Anoa dihadirkan dengan penyempurnaan, selain suspensi yang lebih baik, Anoa mempunyai kubah tempat penembak depan yang terpisah. Bandingkan pada VAB, kubah penembak SMB (senapan mesin berat) tepat berada di samping pengemudi, tentu posisi ini kurang ergonomis bagi penembak. Untuk itulah pada Anoa dilakukan penyempurnaan. Alhasil ukuran Anoa lebih panjang sedikit ketimbang VAB.

Tampilan ruang kabin personel di panser Anoa

Masih ada perbedaan lain, bila VAB menggunakan kemudi sebelah kiri (standar Eropa), maka Anoa mengadopsi letak kemudi di kanan (standar Indonesia). Nah, untuk yang lain-lainnya bisa dibilang Anoa dan VAB ibarat pinang dibelah dua. Contohnya Anoa menggunakan tipe mesin yang sama dengan VAB, yakni Renault MIDR 062045 inline 6 cylinder turbo-charged diesel. Tentu untuk urusan dapur pacu masih harus di impor dari Perancis. Begitu pula dengan suspensi yang menggunakan Independent suspension, torsion bar masih di impor. Dengan sistem penggerak enam roda simetris, Anoa mampu bergerak lincah di berbagai medan. Termasuk di kemiringan 31 derajat.

Aksi Anoa dalam mengatasi halang rintang

Anoa dilengkapi dua buah propeler untuk berenang

Pada Agustus 2008, Pindad mendapat order 150 unit Anoa dari Departemen Pertahanan. Hingga produksi ke 30, plat baja Anoa masih impor, selanjutnya plat baja akan dipasok oleh PT. Krakatau Steel. Mengenai performa plat baja, performanya mampu mehanan hantaman peluru kaliber 5,56 dan 7,62 mm. Anoa dilapisi dengan baja khusus yang telah memenuhi standar level III NATO.

Untuk persenjataan, ada dua pilihan yang ditawarkan, yakni pelontar granat AGL 40 atau SMB 12,7 mm. Untuk menghindar dari sergapan lawan, Anoa juga dibekali pelontar granat asap 2 x3 66 mm. Sejak diperkenalkan pertama kali pada Hari ulang Tahun TNI ke-61 di Cilangkap – Jakarta (5/10/2006). Anoa telah dikembangkan dalam beberapa varian, seperti versi ambulance, komando, logistik, armoured recovery, surveillance, dan versi pelontar mortir.

Anoa 6x6 versi kanon 90 mm

Tampilan belakang Anoa versi kanon 90 mm

Bahkan panser amfibi ini lebih hebat lagi berhasil dikembangkan ke versi kanon. Untuk versi kanon, desainnya lumayan sangar dengan mengadopsi kanon tipe Cockerill 90 mm Mk III, serupa dengan yang digunakan pada tank Scorpion 90. Tapi sayang, belum ada pesanan mengalir untuk Anoa versi kanon. (Haryo Adjie Nogo Seno)

Spesifikasi Anoa APC
Pabrik : PT. Pindad
Berat Tempur : 14 ton
Panjang : 6 meter
Lebar : 2,5 meter
Tinggi : 2,9 meter
Kru : 3 + 10 personel
Senjata Utama : SMB 12,7 mm atau pelontar granat AGL 40 mm
Mesin : Renault MIDR 062045 inline 6 cylinder turbo-charged diesel
Transmisi : Automatic, ZF S6HP502, 6 forward, 1 reverse
Suspensi : Independent suspension, torsion bar
Kapasitas BBM : 200 liter
Jarak Tempuh : 600 Km
Kecepatan Max : 90 Km/jam ; 2,2 meter / detik di air

About these ads

21 responses to “Anoa : Panser Amfibi “made in Indonesia”

  1. soekarnoismLEFT

    HARGA ANOA DAH TURUN GAN DARI 10 MILYAR/UNIT JADI 8 MILYAR/UNIT

  2. bukan jelek kamerad tapi magnificient! mengagumkan! bayangkan,ketimbang beli VAB seharga 20 M/unit keruan beli Anoa dapet 2 unit. daya gebuknya sama bahkan lebih kuat karena bisa dipasang meriam cockeril 90 mm.coverage areanya jg lebih luas karena dgn biaya sama dapet lebih banyak.beli dari luar itu mahal di korupsinya karena beli dari luar harus melalui rekanan suplier dlm negeri.makanya harganya bengkak,sedangkan kalo beli anoa lsg urusannya sama pindad dan disorot media jd pasti dapet hrg yg wajar.jangan apriori sm produk dlm negeri krn disitulah terlihat siapa yg indonesianist atau cm ngaku2 org indonesia.true or wrong is my country…

    • soekarnoismLEFT

      keknya si erriko ini org malon kamerad…so just ignored the bitch okay…ANOA top markotop dah tapi masalah modal produksi jadi kendala..u know lah gimana seeh birokrat indo entu :)

      • I Love Indonesia

        setuju! setahu saya,yang versi kanon belum sesuai standar dari Pussenkav,dan sampe sekarang mereka sedang membahas dan menerima masukan2 dari bapak2 di Pussenkav,dan ternyata yang selama ini tampil di publik bukanlah yang masuk jalur produksi,karena tipe ini akan diperbarui lagi agar sesuai standar TNI AD…..,dan utk si erriko,memang menurutmu mananya yang jelek?apa menurutmu yg jeleknya adalah buatan dalam negeri jadi gak bisa di mainkan harganya?ato kamu iri dengan Indonesia?

  3. satu aja pertanyaan gue: emang Anoa udah ada yang ampibi?
    artikel judulnya “Amfibi”, kan…?

    usul buat admin: jangan terlalu lebay….apa adanya saja

    • Dear mas Falcon,

      Thanks untuk komentarnya… menjawab pertanyaan Anda, memang panser Anoa dpt berenang secara terbatas, jd benar bila diasumsikan punya kemampuan amfibi.

  4. Ksatrya Indonesia

    lebih indonesia lagi kalo kita berlomba bikin desain alutista…, trus kita kirip ke PINDAD…,
    itung itung turut serta memperkuat pertahanan negara…

    gimana….? setuju gak ama ane…..?

  5. bakal namenin 78 unit (bukan 100 biji khaan) akang LEO 2 neeh, akan datang 15 an unit status “dipinjemin” utk parade 5 oktober 2012 nanti :P asli BUATAN JERMAN loh ini

  6. Usul buat Bung Admin kalo ada pict si panser Anoa lagi berenang monggo di publish…..karena gua udah obrak-abrik gudang mbah google kok kagak keliatan penampakan si Anao yang lagi berenang……..Please…..

    • Foto Anoa sedang berenang kami belum punya, tp dilihat dari desainnya yg mengacu panser VAB, ditambah ketersediaan propeller (optional) disisi belakang, Anoa memang punya kemampuan renang meski terbatas.

  7. INDONESIA IS MY LIFE

    Apa pun itu cintailah produk dalam negri, gmn negara ini berkembang klo semuanya import, percuma di indonesia banyak orang pintar !, DO THE BEST TETAP SEMANGAT !!! NKRI HARGA MATI !!! INDONESIA SI MY LIFE FOREVER !!!…………….

  8. SIP MANTAP !!!…….. klo bisa tolong bos kirim ergonomi tentang anoa ya, kirim ke e-mail saya ya bosss…… please

  9. anoa dapat bawa 1reguTNI yg akan memangsa pasukan interfet timor leste-skaligus memangsa si eriko plus gurkha mlysia yg pengecut deh

  10. malaysia sekarang malah tertarik utk membeli panser Anoa made in Pindad……pihak malaysia dgn Indonesia cq Pindad sudah ada MoU utk import panser ini k.negeri jiran, bahkan malaysia minta nama sendiri utk “Anoa” bwt malaysia ini dgnti menjadi “rimau” mungkin ini utk sedikit menghilangkan “jejak” agar malaysia tidak kelihatan “vulgar” dan malu beli panser dr negara tetanggany yg sering dikata2in “indon” cma bsa ekport TKI ilegal dll….tp ternyata sekarang mlh pihak malaysia sendiri yg beli pansernya indonesia……jgn lupa jg,sblumnya malaysia jg sudah import CN-235 buatan PTDI utk AU-ny…… jd utk bung eriko,mending kamu banyak2 belajar dulu lah jgn asal komen yg g mutu disini….(agan2 enaknya diapain y ini anak??)

  11. Mantap,…. Banggalah jadi Indonesia. Jayalah NKRI

  12. Min minta info nya anoa yg versi pelontar mortar please

  13. Jokowi gak bisa membedakan antara MBT dgn panser. Leopard dgn Anoa gak akan bisa dibandingkan karena jenis dan kebutuhan yg berbeda. Polri cocok dgn Anoa, dan TNI AD perlu juga untuk pengamanan perbatasan. 12 tongkat TNI AD terasa belum cukup. Minimal satu batalion untuk satu Korem, satu menkav untuk masing2 satu yonkav Tank dan Panser untuk Banpur Divif Kostrad. Yg lebih penting lagi adalah Indonesia yg sejahtera spt kata Prabowo Subianto!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s