Mistral : Andalan Pertahahan Udara Frigat TNI AL

Tetral tampak di atas ruang navigasi KRI Diponegoro 365

Tetral tampak di atas ruang navigasi KRI Diponegoro 365

Bila Arhanud TNI AD punya rudal Grom, maka TNI AL untuk memperkuat pertahanan pada armada frigatnya juga mengandalkan rudal SAM jenis Mistral. Antara Grom dan Mistral pun sejatinya punya banyak kesamaan, kedua rudal SAM ini masuk kategori SHORAD, rudal ringan untuk sasara jarak pendek. Lebih dari itu, Grom dan Mistral juga mengusung basis platform Manpad (man portable), alias rudal yang pengoperasiannya bisa dilakukan dengan dipanggul oleh seoeang prajurit.

Mistral dibuat oleh pabrikan MBDA missile systems yang berbasis di Perancis. Rudal ringan ini mulai dirancang sejak tahun 1974, dan baru benar-benar operasional pada tahun 1988 untuk versi pertamanya (S1), dan di tahun 1997 diluncurkan versi keduanya (M2). Meski masuk segmen Manpad yang mobile, Mistral dalam pengoperasiannya harus menggunakan penyangga, serupa dengan rudal RBS-70 TNI AD, ini lantaran bobot 1 unit Mistral yang mencapai 18,7 kg.

Tetral pada buritan KRI Diponegoro

Tetral pada buritan KRI Diponegoro

Mistral terbilang kaya modifikasi, selain bisa dioperasikan secara Manpad, Mistral juga amat pas dipadukan dengan teknologi sistem peluncur, artinya Mistral mampu dijalankan secara remote untuk mengejar target. Untuk sistem peluncurnya, TNI AL diketahui memiliki Mistral dengan dua platform, yakni Tetral dan Simbad. Tetral merupakan platform peluncur yang k atas 4 unit Mistral, sistemnya dapat bekerja otomatis, dikendalikan secara remote, dan tergolong low maintenance. Desain Tetral memang dirancang oleh MBDA untuk dipasang pada jenis kapal perang yang menganut konsep stealth. Dan bisa ditebak, Tetral memang menjadi andalan frigat TNI AL dari kelas SIGMA (Ship Integrated Geometrical Modularity Approach) yang dibeli dari galangan Schelde Naval Shipbuilding, Belanda. Frigat dengan desain stealth. Pada tiap frigat SIGMA dilengkapi dua sistem peluncur, masing-masing peluncur memuat empat rudal. Dalam pengoperasiannnya, Tetral dikendalikan dari PIT (pusat informasi tempur).

Sistem peluncur Simbad yang dioperasikan manual

Sistem peluncur Simbad yang dioperasikan manual

Platform peluncur kedua untuk Mistral yang digunakan TNI AL adalah Simbad. Simbad merupakan platform peluncur untuk dua rudal Mistral dan dioperasikan secara manual oleh operator (Manpad). Simbad saat ini dipasang pada frigat TNI-AL kelas Van Speijk. Hadirnya Mistral di frigat Van Speijk sebagai pengganti rudal SAM jenis Sea Cat yang usianya sudah lawas. Meski belum serempak digunakan oleh semua frigat Van Speijk TNI AL, paling tidak dipastikan KRI Karel Satsuitubun (356) sudah terlihat memasang Simbad pada bekas dudukan peluncur Sea Cat.

Meski tergolong rudal ringan jarak pendek, Mistral bisa melahap multi target, termasuk target yang bermanuver cepat, dalam hal ini seperti pesawat tempur dan helikopter, bahkan Mistral dengan kecepatan luncurnya yang 800 meter per detik bisa melahap target berupa rudal. Dalam rilis yang dikeluarkan MBDA, tingkat success rate Mistral Tetral mencapai 93 persen. Untuk menghajar target, rudal ini dilengkapi kendali berupa canard dan sistem sensor pengarah berupa passive IR (infra red) homing. Sensor passive IR akan bekerja 2 detik setelah peluncuran.

Sistem peluncur Sadral pada fregat AL Perancis

Siatem peluncur Sadral pada fregat AL Perancis

Mistral terbilang kaya ragam platform peluncur, selain di kapal perang dan Manpad, Mistral juga laris diupasang pada berbagai kendaraan militer di darat, bahkan Perancis menggunakan Mistral sebagai senjata pamungkas di helikopter Tiger dan Gazelle. Dengan bobot peledak 3 kg, dan jangkauan tembak hingga 5,3 km membuat rudal ini ideal dipasang pada beragam platform. Selain Indonesia, di kawasan Asia Tenggara rudal ini juga dimiliki oleh Singapura. Tercatat sejak 1989, Mistral sudah di ekspor ke 25 negara dengan produksi lebih dari 16.000 unit rudal.

Selain Simbad dan Tetral, sebenarnya masih ada platform peluncur lain, yakni Sadral. Sadral pada prinsipnya mirip dengan Tetral, dimana sistem rudal diluncurkan secara remote otomatis dari PIT. Bedanya Sadral mengusung enam peluncur rudal Mistral. Baik Simbad, Tetral dan Sadral, ketiganya dapat cepat untuk diisi ulang dan dapat ditebakkan secara salvo. TNI AL pada 20 April 2011 telah melakukan uji coba penembakkan Mistral denga target berupa rudal Sea Cat. Mistral dilepaskan dari KRI Hassanuddin (366) yang merupakan bagian dari armada frigat kelas SIGMA. Jadi bisa dipastikan Mistral dilepas dari platform peluncur Tetral. (Haryo Adjie Nogo Seno)


Spesifikasi Mistral – Simbad

Panjang : 1,86 meter
Diameter : 90 mm
Berat : 18,7 kg (termasuk 3 kg hulu ledak high explosive)
Kecepatan luncur : 800 m/detik atau 2,6 Mach
Jangkauan : efektif hingga 5,3 km
Sistem pemandu : infra red
Mekanisme peledakan : laser proximity atau impact triggered
Mesin : solid rocket motor

Spesifikasi Tetral
Berat Sistem Peluncur : 600 Kg (termasuk 4 rudal)
Bearing : 310 derajat
Sudut Elevasi : -16 sampai 75 derajat

Tentang iklan-iklan ini

20 responses to “Mistral : Andalan Pertahahan Udara Frigat TNI AL

  1. waw…. jarak maksimalnya berapa tuh?

    Suka

  2. daya tempuh rudal diatas cuma 5 kilo_an saja
    sebetulnya mistral dlu dbwt sbgai portable SAM tandingan soviet GRAIL dan american STINGER, tapi gagal ditengah pengembanganya dikarenakan body keseluruhan terbilang bongsor dan berat untuk rudal ber platform tenteng.

    Suka

  3. NasionalisKiri

    RUDALNYE NANGGUNG BANGET….

    Suka

  4. Alutsista kok serba nanggung,makanya dilecehin tetangga,tiru tuh Russia jauh kuat n Sangat mematikan!!!!!!!,Korupsi aja digedein,kedaulatan digadein huh FUCK OFF?!!!!!

    Suka

  5. IrvanFrigates

    ya mau gimana lagi………
    rudalnye kecil cok…….
    lg pla kan gk lucu klo AIM-9 sidewinder di tarok disitu..

    Suka

  6. Kita kan orang Indonesia, rudalnya kecil kecil. Kalau orang Bule, baru rudalnya besar besar.
    Eh…… rudalnya Ariel Peterpan, cukup besar juga lo…….

    Suka

  7. soekarnoismLEFT

    mmm..bisa enggak yak beberapa KRI di cangkok VLS kek SHTIL nye rusky…mudah2x jadi pertimbangan untuk TNI AL kedepannya…

    Suka

  8. karena yg d belix barang murahan makax terus2an di lecehin sama tetangga, indonesia memang negara yg tak ada harga dirix, mali aku jd wni

    Suka

  9. Ping-balik: 2010 in review « The Indo Militer

  10. ngutang dulu aja ama russia alat tempurnya yang canggih canggih ,biasa…kita kan negara pengutang..(biar kokoh kita punya negara),,yah kaya jaman pak arno dululah……BIAR BOLEH NGUTANG YANG PENTING JAGOAN….betul nggak?

    Suka

  11. rudAL RUDA;

    Suka

  12. soekarnoismLEFT

    sedih bangettt oh indonesia TNI-AL+TNI-AU nya lemess alutsista serba kepepet speechless deh ane :( kalo kita bandingin ama “kamerad sperjuangan” kek vietnam yang punya TARANTUL CLASS jauhhh bangettss…emang pada koplak semua enggak pemerintah atau anggot D/Hewan sama ajah KORUPPP !!! belon lagi ditambah para ARAB WANNABE yg bikin rusuh bom2x an sgala grrrrr…

    Suka

  13. punya rudal jg yang jarak tembaknya kejauhan……. cukup jarak 5km aja ……….jgkan pakerudal bawa kapal bodong aja TNI tu berani……….TNI kita dah biasa melarat makanya nyalinya gede gede.

    Suka

    • soekarnoismLEFT

      oh jadi hanya karena nyali gede sajah jadi pembenaran untuk tidak memodernisasi+menambah alutsista gitu? :( bahlul ente :)

      Suka

  14. coba ditilik disini gan : http://www.grosiranjam.blogspot.com and lihat koleksi ane biar adem gan, namanya juga baru dalam taraf berkembang tentunya sedikit-sedikit dong.

    Suka

  15. DPRT PAN PONDOK KARYA PNDOK AREN TANGSEL MENYARANKAN AGAR TNI AL MEMILIKI RUDAL SS-N-6,RUDAL SMART IRAN,RUDAL SHAHAB 2 DAN 3.SKADRON MIG.29,SKADRON MIG.31,DAN SKADRON SU.33.SKADRON PATROLI MARITIM INTAI JENIS CN.235MPA,MIG.25R,SERTA SKAD.LATIH TEMPUR MIG.AT,YAK.130.PESAN KAMI,AGAR DANA MODERNIS.TNI,JANGAN DIKORUP,DIMARK UP,SUPAYA BERKAH 4UI SWT ADA,…GANTUNG/TEMBAK MATI SAJA PARA KORUPTOR YANG MERUGIKAN RAKYAT. DAL SS-N-6,RUDAL SMART IRAN,RUDAL SHAHAB 2 DAN 3.SKADRON MIG.29,SKADRON MIG.31,DAN SKADRON SU.33.SKADRON PATROLI MARITIM INTAI JENIS CN.235MPA,MIG.25R,SERTA SKAD.LATIH TEMPUR MIG.AT,YAK.130.PESAN KAMI,AGAR DANA MODERNIS.TNI,JANGAN DIKORUP,DIMARK UP,SUPAYA BERKAH 4UI SWT ADA,…GANTUNG/TEMBAK MATI SAJA PARA KORUPTOR YANG MERUGIKAN RAKYAT.

    Suka

  16. I make my living writing, but I am not nearly as good as you. I’m not sure I would have the focus to do all the homework you’ve done on this topic. This is great. I will most definitely make a link to http://indomiliter.wordpress.com/2009/10/26/tetral-rudal-anti-pesawat-terbaru-tni-al/ on my site.

    Suka

  17. DPRT PAN PONDOK KARYA PONDOK AREN HANYA MEMINTA AGAR BATALYON DETA ARHANUDSE PASKHAS TNI.AU DIPERKUAT DENGAN RUDAL JENIS S.300,S.400,RUDAL BRAHMOS INDIA,RUDAL IRAN SHAHAB,DIJAJARAN SKANUD SELURUH INDONESIA.UNTUK APA RUDAL JARAK PENDEK?…SEBAB NEGARA KITA KEPULAUAN MAKA PERLU BANYAK DIPRODUKSI RUDAL RHAN PINDAD.TAMBAHKAN 1 SKAD.SU-35 BM,JANGAN F.16 RONGSOKKAN MAU DI GROUNDED TNI.AU BELI?.BELAJARLAH YANG CERDAS DARI PEMBELIAN 39 KRI.TNI.AL(BEKAS) YANG DIBELI EKS.JERMAN TIMUR?.MAKANYA KORUPSI DIPERKECIL.

    Suka

  18. Kenapa sih ngga pake BUK M1 aja gitu.?? Memang mahal..tapi kan harga KRI juga mahal…

    Suka

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s